Terminal Pelindo III Layani Pengiriman Pesan Secara Elektronik

Posted by tabitha
Category:
 Pelindo III menerapkan pelayanan pengiriman pesan secara elektronik (DO Online). Foto/Ilustrasi

JAKARTA – PT Pelabuhan Indonesia III (persero) / Pelindo III, menerapkan pelayanan pengiriman pesan secara elektronik (Delivery Order Online/DO Online) barang impor di pelabuhan wilayah kerja terminal petikemas yang dikelola Pelindo III.

Sistem ini diklaim dapat menurunkan biaya logistik di pelabuhan sehingga turut berperan memperbaiki peringkat kemudahan berbisnis di Indonesia.

Ketua Asosiasi Logistik dan Forwarding Indonesia (ALFI) Jawa Timur Hengki Pratoko mengatakan, pengguna jasa di sektor pelabuhan mengapresiasi kinerja Pelindo III melalui sistem DO.

“Kami dukung seratus persen, sebab sistem DO online praktis dan sangat efektif,” ujarnya dalam keterangan resmi di Jakarta, Kamis (4/7/2019).

Dengan sistem DO online, pengusaha logistik tidak harus datang ke kantor pelabuhan untuk mengurus dokumen. Namun, bisa melalui kantor input dokumen yang diperlukan. Hal yang pasti, lanjut Hengki, sistem DO online sangat menghemat tenaga dan biaya.

“Kalau bisa memang online ini juga terintegrasi dengan Shiping lines dan custom serta agensi lainnya,” ungkap Hengki.

Hal yang sama diungkapkan pelaku Forwarding PT Internusa Hasta Buana, Husni, yang mengaku sejak sistem DO online diterapkan, kegiatan proses pengeluaran kontainer dari pelabuhan kawasan lini 1 menjadi lebih efisien.

“Jadi kita tidak perlu orang operasional mendatangi kantor pelabuhan lagi, dan lebih cepat prosesnya. Sebelumnya, diperlukan banyak karyawan yang melakukan pencetakan EIR, namun dengan DO online sekarang sangat menekan biaya logistik. Hanya saja masih ada kelemahan diantaranya jika server down,” ungkapnya.

Sebagaimana yang telah diamanatkan dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 120 Tahun 2017 tentang Pelayanan Pengiriman Pesan Secara Elektronik (DO Online) terhadap barang Impor di Pelabuhan, Pelindo III kini telah hampir 100% mengimplementasikan sistem DO online ini di seluruh terminal petikemas internasionalnya. Diantaranya Terminal Teluk Lamong (TTL), Terminal Petikemas Surabaya (TPS), dan Terminal Peti Kemas Semarang (TPKS).

Sementara itu, Direktur Utama Pelindo III Doso Agung mengungkapkan, sebelum diterapkan DO Online, pengguna jasa harus datang ke kantor PT Pelindo III untuk melakukan permohonan penerbitan DO Online dengan harus mengantre sebelum dapat memperoleh DO Online. Setelah itu Pengguna Jasa harus mengantre kembali untuk dapat mengajukan permohonan barang/petikemas dan kapal.

“Hal ini menyebabkan waktu dan biaya operasional tidak efektif. Namun dengan adanya Sistem DO Online, proses layanan pengeluaran petikemas dari terminal menjadi lebih lancar karena verifikasi dokumen dilakukan secara otomatis,” ucap dia.

Pelindo III berkomitmen untuk selalu meningkatkan pelayanan jasa kepelabuhanan dengan cara berusaha mempermudah Perusahaan Pelayaran melalui mekanisme upload dokumen excel via website Anjungan Pelindo III.

“Efisiensi biaya operasional antara 20%-30% dari sistem DO Online ini dapat dirasakan langsung oleh pengguna jasa, dan harapan kami adalah pelayanan akan semakin mudah dan aman bagi seluruh stakeholder jasa kepalabuhanan” pungkas Doso.

Sumber: sindonews.com

Open chat